Perbedaan Waktu

July 9, 2013 § 22 Comments

Rencananya hari ini saya puasa, sempat sahur malahan malamnya. Tapi, karena pagi tadi saya terus cari negara yang melihat hilal, ternyata tidak ada satu pun negara muslim yang melihat hilal tadi malam. Saya yang menganut Rukyatul Hilal Global pun akhirnya membatalkan puasa hari ini. Menggenapkan sya’ban 30 hari. Baru puasa besok, sama kayak pemerintah. Melanjutkan makan makanan sahur yang masih sisa. Hihi…

Namun, saya tidak membahas soal beda puasa ini, karena saya bukan ahli dalil. Juga nggak suka debat soal ginian. Hehe…

Saya cuman tiba-tiba inget masa SMA, pas lebaran idul adha, saya menetapkan (bukan saya aja sih, tapi beberapa umat muslim lainnya) lebaran idul adha-nya beda dengan pemerintah. Lebih cepat satu hari…

Nah, masalah biasanya kalau lebaran tidak ngikut pemerintah itu sholat ied-nya susah nyarinya. Apalagi waktu itu lebarannya di hari kerja. Tapi, ternyata ada juga teman saya (beda kelas di sekolah) yang dekat rumahnya ada yang ngadain sholat ied sama seperti saya.

Saya pun sholat ied di dekat rumah dia. Selesai sholat mampir ke rumah dia.

“Lam, kita nggak sekolah nih hari ini?” tanyanya.

“Sekolah dong, gue udah bawa baju sekolah di tas” kata saya.

“Oh, ya sudah, ayo siap-siap” katanya.

“Jangan tanggung, pelajaran pertama gue nggak enak. Bentar lagi aja”

“Parah lo lam!”. Saya sih cuman ketawa aja. Tapi, ujung-ujungnya kita ngerumpi dulu sebelum berangkat sekolah, ngabisin jam pertama.

Pas sudah habis jam pertamanya dan mau berangkat sekolah. Tiba-tiba Ibu teman saya muncul, “Ayo makan ketupat dulu, sudah ibu masakin”

Saya pun duduk lagi, “Owalah, repot-repot. Ya sudahlah bu.”

“Eh lam, kita nggak sekolah?” tanya teman saya ini.

“Ntar tanggung, kita makan dulu.”

Teman saya ini cuman geleng-geleng kepala dan ngikut makan juga. Setelah selesai, baru kita berangkat sekolah. Sampai sekolah sudah hampir pukul setengah 10. Padahal sholat ied-nya pukul 7 juga udah selesai.

Begitu masuk sekolah, saya (yang biasa langganan telat) dihadang guru piket. “Kamu baru masuk lam?!”.

“Nggak Bu, saya lebaran hari ini, jadi sholat ied dulu.” jawab saya santai dan langsung masuk ke sekolah. Meninggalkan guru piket tadi yang kayaknya masih berpikir, ngitung waktu sholat ied.

Di kelas pun demikian. Teman-teman kelas dan guru yang bingung melihat saya pun langsung saya jawab, “Saya tadi pagi sholat ied dulu di rumah”. Baru guru yang mengajar itu pun mengangguk dan mengizinkan saya duduk.

Tapi, teman saya sebangku langsung nanya begitu saya duduk, “Lam, sholat ied-nya kok lama sih?”. “Tadi abis sholat ied ngerumpi dan makan ketupat dulu” jawab saya sekenanya. “Parah lo lam, haha…”

Ahh… Tiba-tiba rindu masa SMA, masa bisa nge-bandel seru…

 

Selamat Ramadhan semuanya. Selamat puasa. Mohon maaf lahir dan batin🙂

 

 

§ 22 Responses to Perbedaan Waktu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Perbedaan Waktu at Elam Sanurihim Ayatuna.

meta

%d bloggers like this: