Menang Lomba

Sudah lama tak bersua di WP, Kali ini saya cuman mau curhat aja sih….

Jadi ceritanya setiap sabtu ada salah satu penerbit yang suka sekali bikin lomba menulis flash fiction (ada yang tahu penerbit tersebut?). Dan sabtu dua minggu yang lalu, seorang teman menyarankan saya ikutan. Buat iseng-iseng aja sih.

Saya pun mengiyakan ajakan teman tersebut. Sekalian melatih kemampuan menulis saya. Begitu jadi, saya langsung mengirimkan flash fiction yang saya buat ke email penerbit tersebut. Menurut saya sih, FF saya nggak bagus-bagus amat, tapi nggak jelek-jelek amat juga. Jadinya saya sih nggak terlalu berharap menang.

Besoknya, hari ahad, komputer saya yang biasa buat internetan rusak. Maka itu pula kenapa beberapa hari ini juga jarang Online, terutama buka wordpress (ada yang nyariin saya nggak? hehe…). Paling saya cuman OL sesekali di hape buka FB atau twitter, biar nggak ketinggalan gosip. 😀

Celakanya, ternyata saya menang lomba dari penerbit tersebut. Dan parahnya, saya lupa ngelampirin biodata saya kemarin di emailnya. Saya yang nggak buka email karena komputer lagi rusak, dan males aktifin email di hape, akhirnya nggak tahu kalau menang lomba.

Baru sepuluh hari kemudian, setelah komputer diperbaiki, saya buka email. Ternyata ada email dari penerbit tersebut. Penerbitnya kirim email tanya biodata saya dua kali. Pas buka email itu lah saya panik, langsung saya balas emailnya, dan minta maaf.

Lalu saya buka twitter penerbit tersebut, ternyata nama email saya disebutkan di situ. Saya balas mention juga ke penerbit itu.

Tapi, sampai sekarang email dan mention saya nggak dibalas-balas. Hadiah nya juga nggak dikirim-kirim. Asumsi saya mungkin penerbitnya udah kesel kali ya.

Hadiahnya sih bukan uang miliaran, atau mobil alphard. Cuman sebuah buku, tapi ini salah satu buku yang sedang saya inginkan. Kebetulah kemarin saya cari bajakannya nggak ada soalnya (Dijitak satu kelurahan! Hehe…)

Ah, ya sudahlah. Mungkin ini dijadikan pelajaran, jangan ceroboh lain kali ngirim biodata. Terus tetap cek siapa pemenang lomba kalau walau karya kita (menurut kita) biasa-biasa saja, siapa tahu menang.

Setidaknya bisa saya masukin list prestasi hidup, pernah menang lomba nulis FF oleh penerbit itu. Hehe…

Ini foto nggak nyambung sih, tapi nggak apa2, yang penting keren :p

Advertisements

Perbedaan Waktu

Rencananya hari ini saya puasa, sempat sahur malahan malamnya. Tapi, karena pagi tadi saya terus cari negara yang melihat hilal, ternyata tidak ada satu pun negara muslim yang melihat hilal tadi malam. Saya yang menganut Rukyatul Hilal Global pun akhirnya membatalkan puasa hari ini. Menggenapkan sya’ban 30 hari. Baru puasa besok, sama kayak pemerintah. Melanjutkan makan makanan sahur yang masih sisa. Hihi…

Namun, saya tidak membahas soal beda puasa ini, karena saya bukan ahli dalil. Juga nggak suka debat soal ginian. Hehe…

Saya cuman tiba-tiba inget masa SMA, pas lebaran idul adha, saya menetapkan (bukan saya aja sih, tapi beberapa umat muslim lainnya) lebaran idul adha-nya beda dengan pemerintah. Lebih cepat satu hari…

Nah, masalah biasanya kalau lebaran tidak ngikut pemerintah itu sholat ied-nya susah nyarinya. Apalagi waktu itu lebarannya di hari kerja. Tapi, ternyata ada juga teman saya (beda kelas di sekolah) yang dekat rumahnya ada yang ngadain sholat ied sama seperti saya.

Saya pun sholat ied di dekat rumah dia. Selesai sholat mampir ke rumah dia.

“Lam, kita nggak sekolah nih hari ini?” tanyanya.

“Sekolah dong, gue udah bawa baju sekolah di tas” kata saya.

“Oh, ya sudah, ayo siap-siap” katanya.

“Jangan tanggung, pelajaran pertama gue nggak enak. Bentar lagi aja”

“Parah lo lam!”. Saya sih cuman ketawa aja. Tapi, ujung-ujungnya kita ngerumpi dulu sebelum berangkat sekolah, ngabisin jam pertama.

Pas sudah habis jam pertamanya dan mau berangkat sekolah. Tiba-tiba Ibu teman saya muncul, “Ayo makan ketupat dulu, sudah ibu masakin”

Saya pun duduk lagi, “Owalah, repot-repot. Ya sudahlah bu.”

“Eh lam, kita nggak sekolah?” tanya teman saya ini.

“Ntar tanggung, kita makan dulu.”

Teman saya ini cuman geleng-geleng kepala dan ngikut makan juga. Setelah selesai, baru kita berangkat sekolah. Sampai sekolah sudah hampir pukul setengah 10. Padahal sholat ied-nya pukul 7 juga udah selesai.

Begitu masuk sekolah, saya (yang biasa langganan telat) dihadang guru piket. “Kamu baru masuk lam?!”.

“Nggak Bu, saya lebaran hari ini, jadi sholat ied dulu.” jawab saya santai dan langsung masuk ke sekolah. Meninggalkan guru piket tadi yang kayaknya masih berpikir, ngitung waktu sholat ied.

Di kelas pun demikian. Teman-teman kelas dan guru yang bingung melihat saya pun langsung saya jawab, “Saya tadi pagi sholat ied dulu di rumah”. Baru guru yang mengajar itu pun mengangguk dan mengizinkan saya duduk.

Tapi, teman saya sebangku langsung nanya begitu saya duduk, “Lam, sholat ied-nya kok lama sih?”. “Tadi abis sholat ied ngerumpi dan makan ketupat dulu” jawab saya sekenanya. “Parah lo lam, haha…”

Ahh… Tiba-tiba rindu masa SMA, masa bisa nge-bandel seru…

 

Selamat Ramadhan semuanya. Selamat puasa. Mohon maaf lahir dan batin 🙂